Penemuan Yang Menyeramkan Dari Dunia Sains

Penemuan Yang Menyeramkan Dari Dunia Sains

Ceritakisahdunia.web.id – Mungkin beberapa orang berpikir bahwa sains sangat rumit sehingga tidak mengherankan jika sains dianggap membosankan. Namun pada kenyataannya, banyak hal menarik dapat ditemukan jika setiap individu tahu bidang apa yang paling mereka sukai dalam sains. Termasuk mereka yang suka hal-hal ‘seram’.

Sejumlah penelitian terbaru dari dunia sains, mengungkap penemuan menyeramkan dari berbagai bidang, mulai dari angkasa luar hingga hal-hal yang dekat dengan kita.

Dikutip dari Ceritakisahdunia.web.id, berikut penemuan menyeramkan terbaru yang datang dari dunia sains.

Radiasi Kosmik
Sebuah penelitian baru menunjukkan, perjalanan sejauh 225 juta kilometer ke Planet Mars tak hanya menyebabkan jet lag kronis, namun terdapat sejumlah bahaya besar mengintai di baliknya. Studi yang dipublikasi di Scientific Reports menemukan bahwa tingkat radiasi kosmik yang terpapar ke para wisatawan dapat menyebabkan kerusakan otak, kecemasan, dan demensia kronis.

Robot Pembunuh
Meski terdapat sejumlah keuntungan menggunakan kecerdasan buatan atau artificial intelligence (AI) di masa depan, sebuah tim peneliti di Carnegie Mellon University mengungkapkan bahwa mesin tersebut dapat membunuh tanpa pandang bulu. AI ‘dihargai’ untuk menyebabkan kerusakan dan membunuh. Kemampuan merusak dan membunuh itu dibangun karena robot sejak awal telah diprogram dengan strategi optimal untuk menembak secara terus menerus dan merusak apa pun yang terlihat olehnya.

Dari Cacing Hingga Suara Mengerikan Yupiter

Cacing di Dalam Mulut
Profesor Jonathan Allen mengalami kesulitan mendiagnosis bagian kasar berbentuk lingkaran yang terdapat di kulit bagian dalam mulutnya. Gumpalan tersebut secara teratur berpindah ke tempat berbeda. Ternyata gumpalan itu mengandung parasit berupa cacing kecil yang hanya menginfeksi sebanyak 13 orang di Amerika Serikat, termasuk Allen sendiri. Ia akhirnya mempublikasi sebuah artikel tentang cacing tersebut yang ia berinama “Buddy”.

Buaya Purba
Ahli paleontologi di North Carolina State University baru-baru ini menemukan spesies yang lebih tua dari dinosaurus dan merupakan kerabat dekat dari buaya purba. Meski telah punah 230 juta tahun lalu, Carnufex carolinensis (Carolina butcher) merupakan spesies mirip buaya dengan panjang 3 meter dan berjalan menggunakan dua kaki layaknya manusia. Dengan gigi seperti pisau dan gerakan yang lincah, Carnuflex kemungkinan merupakan salah satu predator puncak sebelum kemunculan dinosaurus.

Baca juga : Kisah Pasangan Terpendek Di Dunia

Suara Mengerikan
Pesawat antariksa NASA yang sedang mengorbit Yupiter, Juno, menggunakan alat perekam milik University of Iowa untuk mendengarkan emisi radio lambat aurora yang terjadi di planet terbesar di tata surya itu. Peneliti yang mengubah data tersebut menjadi suara menemukan sesuatu yang mengejutkan. Bunyi tersebut mirip dengan sound effect dari film horor. Emisi tersebut dihasilkan oleh elektron dari asal yang belum diketahui hingga saat ini.

Postingan Populer Lainnya